Cinta

Dikisahkan ada seorang melihat satu makhluk yang sangat buruk di padang sahara. Lalu ia bertanya,      “Siapakah kamu?”

“Aku adalah amal burukmu” Jawab makhluk yang buruk itu,

“Apa yang dapat menyelamatkanku darimu?”

“Selawat kepada Nabi saw” sebagaimana sabda Nabi saw  “Selawat itu berada diatas cahaya diatas ash-shirath. Barangsiapa yang berselawat kepadaku pada hari Jumaat sebanyak 80 kali, Allah akan mengampuni dosa-dosanya selama 80 tahun.”

Ada seseorang yang tidak pernah berselawat kepada jumjumgan kita Nabi Muhammad saw. Lalu pada suatu malam, ia bermimpi bertemu dengan Nabi saw. Baginda tidak menoleh kepadanya. Oleh kerana itu, dia bertanya, “Ya Rasulullah apakah kamu marah kepada ku?”

“Tidak,” jawab Nabi saw

“Lalu mengapa kamu tidak memandang saya?”

“Kerana aku tidak mengenalmu.”

“Bagaimana kamu tidak mengenalku sedangkan aku termasuk umatmu? Para ulama mengkhabarkan kamu lebih mengenal umatmu lebih daripada seorang ibu kepada anaknya.”

“Mereka benar tetapi engkau tidak mengingatku dengan selawat sebab aku mengenal umatku menurut kadar selawat mereka kepadaku.”

Kemudian orang itu terjaga dari tidurnya dan dia mewajibkan dirinya untuk berselawat kepada Nabi saw setiap hari 100 kali. Dia melakukannya secara istiqamah sehingga pada waktu yang lain dia bermimpi lagi bertemu dengan Nabi saw. Baginda berkata “Kini aku mengenalmu dan aku memberikan syafaat kepadamu kerana engkau telah menjadi pencinta Rasulullah saw”

Allah swt berfirman

“Katakanlah, jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutlah aku.”

(Surah Ali Imran 3 : 31)

Ayat ini turun ketika Nabi saw mengajak Ka’ab ibn al Asyraf dan sahabat-sahabatnya masuk islam.  Mereka berkata, “ Kami berada dalam keadaan yang sangat mencintai Allah.” Lalu Allah swt berfirman seperti ayat diatas kerana Aku (Nabi Muhammad saw) adalah utusan Allah swt yang menyampaikan risalah dan hujahNya kepada mu, nescaya Allah mengasihi dan mengampunkan dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Kecintaan orang-orang mukmin kepada Allah adalah mereka mematuhi perintahNya, mengutamakan ketaatan kepada Nya dan mencari keredhaanNya. Sedangkan kecintaan Allah kepada orang-orang mukmin adalah Dia memuji mereka serta memberi pahala, keampunan, kenikmatan, rahmat, pemeliharaan dan taufik kepada mereka.

Dalam al-ihya Imam al Ghazali mengatakan, “Barangsiapa yang mengaku empat padahal bukan empat bererti dia berdusta. Barangsiapa yang mengaku mencintai syurga tetapi tidak mengamalkan ketaatan, ia berdusta. Barangsiapa mengaku mencintai Nabi saw tetapi tidak mencintai para ulama dan orang-orang miskin ia berdusta. Barangsiapa mengaku takut kepada neraka tetapi tidak meninggalkan kemaksiatan ia berdusta. Barangsiapa mengaku cinta kepada Allah swt tetapi mengeluh terhadap ujian ia pun berdusta.”

Rabiah al adawiyyah berkata dalam bait-bait syair:

Kau bermaksiat kepada tuhan

Lantas kau hadirkan rasa cinta pada Nya

Demi Allah dalam kiasan ini mengagumkan

Kalau cintamu benar pasti kau mentaatiNya

Sebab seseorang taat pada yang dicintainya

Tanda kecintaan itu adalah menuruti orang yang dicintai dan menghindarkan diri dari melakukan perkara yang tidak disenanginya.

Sekumpulan orang datang kepada asy-Syibli ra Asy-Syibli bertanya, “Siapakah Kamu?”

“Kami adalah para pencintamu” jawab mereka. Lantas Asy-Syibli menerima mereka. Kemudian, asy-Syibli melempar mereka dengan batu. Mereka pun lari darinya. Asy-Syibli bertanya “Mengapa kamu lari dariku? Kalau kamu mencintaiku, mengapa kamu lari dari ujianku?”

Selanjutnya asy-Syibli berkata “Ahli mahabbah meneguk secawan anggur kecintaan, maka bumi dan negeri menjadi sempit bagi mereka. Mereka mengenal Allah dengan sebenar-benarnya. Mereka tersesat dalam keagungan-Nya. Mereka kebingungan dalam kekuasaanNya. Mereka tenggelam dalam lautan keakraban-Nya. Mereka bersenang-senang dalam munajat kepada-Nya.”

Kemudian dia mendendangkan syair:

Menyebut cinta Tuanku memabukkanku

Pernahkah kau lihat pencinta yang tidak mabuk?

Ada yang mengatakan bahawa kalau unta mabuk, ia tidak akan makan rumput selama 40 hari. Akan tetapi kalau dipikulkan keatas punggungnya beban yang lebih berat dari yang biasa di pikulnya ia akan mampu memikulnya. Sebab apabila bergetar dalam hatinya sebutan kekasihnya, ia tidak lagi menyukai rumput dan tidak merasa letih memikul beban yang berat kerana kerinduan kepada kekasihnya.

Kalau demikian keadaan unta yang meninggalkan keinginannya dan memikul beban berat kerana kekasihnya, dapatkah kamu meninggalkan syahwat yang diharamkan kerana Allah swt? Dapatkah kamu meninggalkan makan dan minum yang diharamkan kerana Allah swt? Dapatkah kamu memikul beban yang berat kerana Allaht swt? Jika kamu tidak mengerjakan sedikitpun kebaikan dari yang disebutkan, pengakuan kamu hanyalah kata-kata tak bermakna, yang tidak bermanfaat bagi kepentingan dunia dan akhirat disisi makhluk dan disisi pencipta.

Ali k.w. berkata, “ Barangsiapa merindukan syurga, bersegeralah menuju kebaikan. Barangsiapa takut kepada neraka, cegahlah diri dari syahwat. Barangsiapa meyakini kematian, hendaklah memandang remeh kelazatan.”

Ibrahim al Khawwash ditanya tentang syurga. Dia menjawab. “Menghapuskan segala keinginan, membakar semua sifat dan rasa keperluan serta menenggelamkan diri ke dalam lautan isyarat.”

Petikan dari Kitab Mukasyafah al Qulub karangan Imam al-Ghazali